Make your own free website on Tripod.com

 

Cerpen 1

MARIA

Tulisan Sharifah Inany Farhah Syed Baharuddin

Arus masa mengubah segala-galanya. Maria yang dulunya seorang yang sederhana
dan rajin, kini berubah menjadi nakal, kurang ajar dan pemalas. Aku mengimbas
kembali detik-detik ketika Maria mula menjadi seorang yang biadap dan bersifat
kasar seperti lelaki. Dia begitu degil dan tidak menghormati guru. Ini menimbulkan
rasa tidak senang sesetengah guru terhadap Maria.
 
Maria juga tidak suka belajar dan selalu ponteng sekolah. Apabila cikgu mencerita-
kan keadaan tersebut kepada kedua ibu bapanya, mereka sangat terkejut kerana
selama ini Maria sentiasa ke sekolah dan tidak pernah ponteng.
 
Aku dapat merasakan antara sebab Maria bersikap begitu kerana kurang mendapat
perhatian daripada ibubapanya. Ini menyebabkan Maria tidak memperdulikan lagi
pelajaran di sekolah. Yang lebih mendukacitakan aku, Maria mula bergaul dengan
budak-budak nakal dan terpengaruh dengan tabiat mereka. Nasihatku tidak diendah
lagi. Di sekolah Maria dikenali sebagai seorang pelajar 'tomboy', suka mencari musuh,
bersikap kasar, dan suka menceritakan keburukan orang lain.
 
Malah aku sendiri menjadi musuh utamanya. Maria sering mencari jalan untuk men-
jatuhkan maruah aku. Aku sedar hal itu. Namun kesabaranku masih utuh. Di sekolah
hampir semua guru telah masak dengan perangai dan masalah yang dibawa oleh Maria.
Tetapi tidak banyak yang dapat dilakukan kerana ayahnya seorang yang berpengaruh
di daerah ini.
 
Akhirnya ini menyebabkan pelajarannya merosot teruk hingga gagal dalam peperiksaan
percubaan. Bagi aku ini tidak mengejutkan kerana Maria tidak lagi mengulangkaji pela-
jaran walaupun menjelang hari peperiksaan. UPSR sebenar kian hampir. Maria semakin
asyik dengan kawan-kawan yang sehaluan dengannya.
 
Ketika hari peperiksaan tiba, kulihat Maria kelihatan kebingungan. Dia resah dan
gelisah. Aku tahu puncanya. Akhirnya peperiksaan tamat. Aku merasa tenang sekali.
Hanya debaran menunggu keputusan.
 
Akhirnya keputusan peperiksaan diumumkan. Aku seperti berada di puncak dunia
apabila mendapat 5A. Tapi aku tetap bersedih bila mengenangkan keputusan Maria
yang mendukacitakan. Kulihat Maria menangis kekesalan.....
 
Tiba-tiba aku tersedar dari lamunan. Rupa-rupanya Maria tercegat di sisiku.
Tiba-tiba terluncur perkataan "minta maaf" yang sangat-sangat aku nantikan.
Sudah tentu aku memaafkan Maria. Akhirnya aku dan Maria menjadi sahabat karib.
Maria berjanji akan belajar bersungguh-sungguh sepertiku. Dia sungguh malu pada
dirinya. Namun yang penting Maria belum terlambat untuk membaiki dirinya.
 
Esok tetap ada bagi Maria.
 

Cerpen 2

KETENTUAN

Tulisan Saiyedar Ahmad (Tahun 6 Cemerlang)

Kita hanya merancang, Tuhan yang menentukannya. Ajal dan maut di tangan Tuhan,
tiada siapa yang tahu. Ketabahan hati kita mengajar kita menjadi seorang yang sabar.
Aida, seorang pelajar yang baik dan peramah bertukar menjadi pendiam. Ianya akibat
suatu peristiwa yang berlaku beberapa tahun yang lalu. Masa itu Aida berumur
11 tahun.
 
Di sekolah, Aida rapat dengan seorang guru yang bernama Aisyah. Hubungan mereka
telah menjadi begitu rapat. Namun hubungan yang baik dan ikhlas itu tidak kekal lama..
Takdir Tuhan mengatasi segala. Cikgu Aisyah meninggal dunia akibat sejenis penyakit
yang telah lama dideritainya.
 
Peristiwa tersebut benar-benar telah meninggalkan kesan yang mendalam kepada
Aisyah. Kesedihannya berpanjangan. Perangainya mula berubah. Dia sering
termenung dan kehilangan semangat untu belajar. Fikirannya sentiasa teringat
akan cikgu Aisyah yang sering membantunya selamanya ini.
 
Akibatnya, pelajaran Aida semakin merosot. Tumpuan terhadap pelajaran semakin
longgar. Hari peperiksaan yang semakin hampir tidak merubah sikapnya. Ibu
bapanya begitu runsing dengan sikapnya itu. Apatah lagi dia sering membisu apabila
ditanya oleh ibu bapanya. Di kelas Aida tidak seriang dulu. Dia sering memarahi
rakan-rakan tanpa sebab. Dia seperti kehilangan sesuatu.
 
Akhirnya keadaan ini telah dikesan oleh Ustazah Noraini. Suatu hari yang sesuai
Ustazah Noraini bersemuka dengan Aida. Aida diminta mencurahkan segala
masalah yang berlaku. Tidak syak lagi. Aida tidak dapat menerima akan pemergian
guru yang sangat disayanginya.
 
Ustazah Noraini mengambil masa yang agak panjang menerangkan betapa salahnya
sikap Aida itu. Ustazah Noraini menekankan betapa ketentuan Allah itu tidak dapat
dilawan oleh umat manusia. Malah menerima segala yang berlaku atas kesedaran
bahawa itu adalah kehendak Allah, menentukan tahap keimanan seseorang.
 
Aida menangis. Kali ini dia menangis kerana menyesali sikapnya yang terlalu
mengikut pertasaan. Dia insaf, bukan begitu kehendak seorang Islam yang sejati.
Aida berterima kasih kepada Ustazah Noraini yang membawanya kembali ke
pangkal jalan.
 
 
 
PUISI PELAJAR
 
MALAYSIA KU
 
 
Ikan jelawat, si ikan sia;
Bermain-main di celah batu.
Anak Malaysia membina Malaysia;
Dari sekarang bersedia tentu.
 
Berenang sendirian si ikan toman;
Gusarkan lubuk semakin kering.
Dunia IT kian dominan;
Persiapkan diri biar seiring.
 
Si baung selamat di rumpun buluh;
Si pengail bingung tertanya-tanya.
Malaysia maju tahun 2020;
Kita peneraju, kita pengisinya
 
Sebarau banyak di sungai Chemor;
Digulai tempoyak sedap rasanya.
Malaysia yang aman, maju dan makmur;
Tiada yang mustahil jika kehendakNya.
 
Ikan siakap, ikan senohong;
Boleh dimasak pelbagai cara.
Setelah usaha, doa dipohon;
Negara maju, rakyat sejahtera.
 
( Karya Mohd Taufik Bin Bidu)
 
 
 
SAJAK
 
TEMAN BANGUNLAH
 
Teman
Buang resahmu, buang gundahmu
Itu bisa melumpuhkan citamu
 
Teman
Buang duka, buang kecewamu
Itu bisa membeku mindamu
 
Teman
Perjalanan masih jauh
Penuh ranjau, penuh onak
Andai jiwa mudah goyah
Bencana sedia menjerat
 
Teman
Kuatkanlah tekad
Kuatkanlah semangat
Kerahlah usaha setinggi gunung
Pohonlah doa seikhlas hati
Bahagia kurniaNya itulah janji
 
( Karya Siti Aminah Bt Mat Kassim )